Ketahanan Pangan Dimulai dari Pekarangan Rumah

Ketahanan Pangan Dimulai dari Pekarangan Rumah


Ibu pernah berpesan, "tanam pohon singkong di sekitar rumah. Kelak jika ada masalah keuangan, engkau tidak akan kelaparan. Ada singkong yang bisa kamu makan."

Petuah ibu masih selalu saya ingat. Pohon singkong memiliki filosofi pangan yang sangat mendalam. Batang pohon yang gampang tumbuh di mana saja. Daun muda yang bisa dipetik dan sangat lezat dimasak untuk sayur. Sedangkan umbinya memiliki peran sebagai karbohidrat pengganti nasi. Singkong bisa terasa penting manakala tidak ada uang untuk membeli beras.

Di masa pandemi covid-19 yang entah kapan berakhir, kebutuhan pangan perlu dipersiapkan. Tinggal di kompleks perumahan tidak menjadi alasan untuk tidak bertanam singkong.

Sejumlah tanaman sayuran seperti kangkung, bayam, pokcoy, cabe merah, cabe rawit, kacang, dan tomat menjadi hiasan pekarangan rumah.

Tanaman itu sangat membantu sekarang. Saat melaksanakan social distancing, ketersedian bahan pangan tinggal metik dari pekarangan rumah saja.

Pohon singkong saya tanam di belakang rumah. Memiliki fungsi untuk pagar yang daunnya bisah dipetik untuk sayur. Sedangkan umbinnya hanya akan dicabut jika ingin makan singkong goreng saja.

Halaman depan rumah biasa saya tanam sesuatu yang menarik perhatian. Seperti cabe rawit yang memiliki karakter pohon yang memiliki banyak ranting dan buah-buahnya yang berwarna kuning mentega.

Pohon cabai yang memiliki khas buahnya yang besar akan makin indah terlihat ketika sudah matang dengan warna kemerahan. Sedangkan tomat, favorit saya adalah tomat rampai dari Lampung yang memiliki ciri buah kecil seperti ceri. Buah terong ungu terasa mencolok dengan buahnya yang lebih besar.

Sebagian tanaman hijau lainnya akan saya tanam di media pot. Disusun sedemikian rupa agar terlihat menarik. Sayur kangkung, bayam, selada air, kacang panjang, dan pokcoy bisa tumbuh subur dengan karakternya masing-masing. Hanya butuh waktu tiga sampai empat minggu tanaman bisa dipanen.

Tidak lupa juga, tanaman obat wajib ada. Seperti jahe merah, kunyit, kencur, serai, sirih, dan berbagai tanaman lainnya yang bermanfaat. Saya sendiri terkadang lupa dengan nama-nama tanaman. Apa pun yang tumbuh di pekarangan bisa dimanfaatkan.

Ketahanan pangan bisa dimulai dari lingkungan rumah. Memanfaatkan pekarangan dengan ruang yang terbatas pun masih bisa disiasati dengan media pot. Tanaman hanya membutuhkan media tanah, kemudian air yang cukup, dan sinar matahari.

Tanaman yang kita panen dari pekarangan rumah juga lebih sehat. Tanah kompos yang dibuat sendiri akan menyuburkan perkembangan pohon tanpa tambahan pupuk kimia. Bisa dikatakan semua tanaman terbebas dari bahan pestisida dan bahan beracun lainnya. Membeli sayuran di pasar belum tentu sehat, bukan?

Modal untuk bibit hingga perawatan pun tidak banyak merogoh banyak uang. Cabe rawit dan terong bisa hidup lama sampai lebih satu tahun dan berkali-kali panen. Kacang, cabai merah dan tomat hanya akan bertahan hidup sampai buahnya habis. Dari buah yang masak bisa diambil biji untuk bibit selanjutnya.

Berbeda dengan biji sayur kangkung, bayam, pokcoy, dan selada air yang harus punya stok biji. Sementara banyak pohon sepanjang tahun yang cukup dirawat dengan rutin menyiraminya saja.

Siapa pun bisa menjadi petani dari pekarangan rumah sendiri. Hanya butuh rasa suka terhadap tanaman dan telaten mengurusnya.

Oh iya, tanaman bukan hanya bisa menjadi asupan makanan bergizi saja. Aktifitas bertanam dari menyiapkan media tanah, penyemaian bibit, menyirami, hingga panen, semua itu menyenangkan.

Bagi saya, tanaman adalah obat stres dan mampu membawa rasa bahagia. Warnanya yang hijau terasa sejuk. Saat melihat tanaman tumbuh subur dan berbuah, disitulah ada rasa bahagia. Ada kebanggan bisa melewati proses dari menanam biji hingga menikmatinya menjadi sebuah hidanga.

Menikmati hasil tanam sendiri dan membaginya ke tetangga juga bagian dari berkah bertanam.

Suasana rumah akan lebih sejuk. Jika kita memandang ke luar rumah yang terlihat adalah serangkaian tanaman. Hidup terasa damai. Kebutuhan bahan makanan sudah tersedia meski pun di luar sana mengabarkan perekonomian sedang sulit.


0 Komentar

Tulis Komentar

c99 shell hacklink al istanbul evden eve nakliyat hacklink GoogleAnkara escort Çankaya escort Eryaman escort Sincan escort Ankara escort Keçiören escort Ankara escort Ankara escort Ankara escort Malatya escort Malatya escort Beylikdüzü escort Beylikdüzü escort Ankara escort Antalya escort izmir escort izmir escort Escort bayan Escort ankara Ankara escort bayan Ankara escort istanbul escort istanbul escort Bahçeşehir escort Kurtköy escort Pendik escort Maltepe escort Kartal escort Kadıköy escort Ataşehir escort Kurtköy escort Pendik escort Kadikoy escort Kadikoy escort Kadikoy escort Umraniye escort Bostanci escort Pendik escort Ataşehir escort Ataşehir escort Ataşehir escort Pendik escort Pendik escort Pendik escort